Feeds:
Posts
Comments

Archive for February, 2011

Waktu belanja rutin ke tbk, nemu cetakan coklat pagar setengah bulat ini. Langsung samber karena jarang ada. Dan pas Mamadek order JCC, minta dicover pake coklat, ahaaa…. waktunya nyobain cetakan baru nih… Alhasil sampe besoknya nih cake bertahan karena menurut laporan Kak Lala cakenya belum boleh dipotong sebelum puas memandang *halahhhhh alesan banget*

Next, kedua pesanan diatas punya Ayuk Diana, temennya Yuk Diah, yang saat ini mulai jadi customer setiaku… yang sampe sekarang juga belom pernah bertatap muka langsung. Hihi… Pesen dua, tapi dikirimnya beda-beda alamat ternyata. Untung kurir available buat nambah satu alamat lagi.

Yang ini…. pesenan Mba Estee, rekan sekantor suamiku. Udah jauh-jauh hari pesen. Udah disiapin semua. Baking dua sekaligus. Minta asisten yang nimbang dan nakar bahan. Pas udah masuk loyang kok aku curiga ada yang nggak beres, karena rasanya loyangnya kurang penuh. Entah apa yang kurang, kurasa telurnya.

Bener aja, pas jadi kok kempes.  Waktu aku tanya apa kurang telur, katanya enggak tuh. Yah…apa mau dikata. Aku tetap harus menanggung extra bahan yang nggak murah huhuhu….Perasaan udah makin nggak pede. Langsung siapin bahan extra yang ada. Baking ulang lagi dua biji, kali ini terjun langsung karena waktunya udah mepet. Untung keduanya mulus dengan sempurna keluar dari oven. Langsung didinginkan untuk segera  didekor, dan bisa diambil tepat waktu.  Lega…Alhamdulillah terselamatkan. Apalagi cake ini untuk customernya yang loyal…huahhh bisa bahaya kalo sampe sekali aja kecewa.

Nah, kalo yang ini adalah penyempurnaan dari produk gagal. Hihihi… (hanya cake ini dan asistenku yang tahu kenapa cakenya bisa jadi bogel). Masih ada peach, strawberry, dan kiwi. Langsung aja potong-potong dan disusun. Yang pertama polos… karena nggak terlalu suka dengan apricot jam.

Nah, yang ini ditambah selai blueberry kesukaanku. Meskipun warnanya jadi nggak karuan, soal rasa jangan ditanya… tutti frutti banget! Senengnya…Fio dah mulai suka ngemil dan dia suka cheesecake! Yippie… langsung serbu….

Advertisements

Read Full Post »

Lapis Legit Tikar

Pertama kali liat bentuknya, hiiiwwwwhhh…. *bingung, berpikir keras sambil berusaha membayangkan gimana cara bikinnya)… ternyata nggak susah. Cuma butuh kesabaran ekstra deh kayaknya….

Huhuhu… bikin segulung aja lama bingit….

belom lagi ngiris dan nyusun-nyusunnya… masih kudu banyak latihan lagi kayaknya… belom pede dengan hasil gulungannya…. Huhuhuuu…

Read Full Post »

Siapa bilang jalan-jalan ke mal cuma bisa shopping dan menghabiskan uang? Kalo ada cooking show seperti ini rasanya ibu-ibu sebelum menghabiskan uang bapak-bapak bisa memperoleh ilmu terlebih dahulu. Setelah itu, baru deh… lebih menghabiskan uang bapak-bapak lagi.. (soalnya mau sekalian nyobain bikin kue yang habis didemokan ;b )

Hari pertama bersama Mr.Hendry sang master of ceremony, yang didemokan adalah cupcake.  Mulai dari membuat adonan dasar hingga menghias menggunakan buttercream.

Beberapa orang pengunjung pun diperbolehkan lho untuk mencoba menghias cupcake. Nah, mumpung gratisan kenapa enggak? Jarang-jarang lho ilmu bisa didapat gratisan….

Saking semangatnya, si ibu sampe nggak sempet nitipin tas ke si bapak. Tangan kiri kekeuh menenteng handbag, dengan tangan kanan yang sibuk memutar spuit.

Habis bikin-bikin, hasilnya juga boleh diicip-icip loh… Nah, giliran icip-icip tambah banyak nih yang mengerumuni….

 

Dilanjut hari kedua, materinya menghias minicake menggunakan fondant. Nah, dapet seorang asisten dadakan dari pengunjung nih.

Si ibu yang ternyata pemilik sebuah catering, masih punya minat juga untuk mencoba menghias kue.

Hari ketiga yang merupakan hari terakhir, materinya membuat kukis hias.

Hari terakhir pengunjungnya semakin ramai, maka dipersilahkan beberapa pengunjung untuk ikut serta menghias kukis bersama-sama.

Semakin dicoba semakin penasaran, ibu-ibu ini menghias beberapa buah kukis sekaligus.

Dan hasilnya tidak terlalu mengecewakan lho… padahal ini adalah pertamakalinya mereka bersentuhan dengan kukis-kukis hias.

Nah… ini adalah hasil kukis yang sudah jadi….

Ternyata nggak cuma pengunjung yang tertarik pengen nyobain bikin kukis hias. Para Mba-Mba SPG pun dari tadi udah gatel pengen nyobain. Setelah acara usai, meja langsung diserbu mereka untuk mencoba sendiri gimana caranya menghias kukis.

Sekarang, waktunya mejeng dengan kukis hias. Ayooo…. ekspresinya mannnaaaa?

by. Hesti – Culinary Corners

event : BNI-Lottemart (28, 29, 30 Jan 2011  @  Gandaria City Mall)

Read Full Post »

Ceritanya Matthew pengen ngucapin selamat ultah ke Nathan. Tapi supaya lucu, mommynya Matthew minta dibikinin kukis dengan tema Baby Boy..  (hmmm ultah setahun masih tergolong baby nggak ya? hihiihi)

Selain bikin kukis dengan wajah baby, ucapannya juga ditulis diatas kukis. Sekaligus ditulis juga nama-nama pengirimnya. Dan mommy Matthew wanti-wanti supaya aku jangan sampe salah nulis tanggal. (Hihihi…soalnya, waktu Matthew ultah kan mommynya Nathan kirim cupcakes…eh aku salah nulis tanggal, ketuker dengan pesanan lainnya …. bakul dodol….*tepok jidat*)

Supaya kesannya nggak baby-baby amat, maka sebagian lagi kukisnya dibikin Boy Cookies. Jadi mewakili bila ternyata si Nathan sudah lebih bergaya cowok, maka nggak salah juga kan ngirim ni kukis?

Happy Birthday Nathan… Enjoy your cookies yaaaa 🙂

Read Full Post »

Udah lama banget jarang sapa-sapaan sama Jeng Wie , tiba-tiba Jeng Wie hubungi aku minta dibuatkan cake dengan tema sapi buat keponakannya yang mau ulang tahun pertama. Foto si birthday girl pun segera dikirim…

Temanya pun disusun si gadis kecil sedang berada di peternakan yang banyak sapinya. Inspirasi sapinya ngintip Maisie Parrish. Ternyata menurutku agak susah bikin sapi. Mungkin karena belum terbiasa. Pertama bikin menurut aku lebih mirip piggy… Huhuhu…akhirnya ubah lagi, dan jadilah seperti ini…

Yang satu sapi kecil alias anak sapi yang lagi duduk di atas tumpukan jerami. Satunya lagi sapi dewasa yang lagi duduk di rerumputan. Hmmm sapi-sapinya lumayan centil dan rada girly…

Supaya keliatan lebih colourfull aku tambahkan gambar rumput dan bunga-bunga aneka warna ini. Wah yang ulang tahun ternyata suka banget. Sapinya lucu katanya… Alhamdulillah…

Happy Birthday Zahra…

Read Full Post »

Banyak yang bilang masa SMA masa yang paling indah. Ini berlaku buat seorang sahabatku yang kirim cake tanda persahabatan ke salah seorang teman SMA.

Figur-figur yang dibuat ya nggak jauh-jauh dari anak sekolahan. Ada tas bahu cewek…

Ransel cowok…

Dan setumpuk buku-buku pelajaran…

Ceritanya dibuat seolah-olah kedua anak SMA ini lagi belajar bersama di taman sekolah. Si cewek lagi baca buku, dan si cowok lagi ngajarin tuh. Ngajarin kok sambil ngerangkul? Ngajarin apaan ya? Hihihi…. ya namanya juga kan masa pacaran… Requestnya dari si pemesan emang begitu. Manuuuuttttt….

Remajaaa… oh remaja!

Read Full Post »

“Gemes liat gambar doraemon.. mau yang mirip gambarnya…. nggak mau doraemon palsu… jangan sampe nggak mirip… mau yang lidahnya ngelewekin…. mau yang ekspresinya lucu… minta gambar muka yang bener-bener dari depan dan jangan nyamping sedikitpun…..”

Kira-kira itu adalah kutipan salah seorang sahabatku yang ada di Lampung, dan mau berkirim kue untuk close-friend nya di Jakarta. Haiyahhhhh bingung juga nyari gambar doraemon yang dimauin. Googling, dapet beberapa gambar dan akhirnya dapet juga yang bener-bener dari depan….

Tapi sayangnya gambarnya si doraemon lagi ketawa ngakak dan mulutnya gede banget… huuuu… akhirnya memutuskan bibir dan lidah digambar sendiri aja deh…. sempet liat bonekanya di mall depan yang ekspresinya kira-kira begini.

Cake ini sungguh penuh perjuangan… gara-gara ngurusin cookingshow 3 hari berturut-turut, sampe lupa belum dapet pola muka si doraemon. Jadilah browsing tengah malam. Dan kudapati printer ngadat! OMG… jam 11 malem cari warnet…plus fotocopy yang masih buka sampe jam 12. Untungnya dapet…. Jam setengah duabelas mulai dekor… sampe jam 4 pagi. Ya ampun lamanyaaaa…. iya soalnya ini pertamakali bikin teknik sablon…. Yah alhamdulillah temenku seneng banget. Yang terima kuenya juga seneng banget. Rasanya juga cocok di lidah si penerima….

*Horeee…. perjuangan nggak sia-sia*

Read Full Post »

%d bloggers like this: