Feeds:
Posts
Comments

Archive for November, 2010

Menjelang bulan Desember, rasanya nggak jauh-jauh dari tema Natal. Pohon cemara, sinterklas, rusa, snowman, dan yang pasti beraroma salju. Hehehe…. Ini nih yang bikin suka mendekor tema-tema seperti ini. Dominasi warna merah, hijau, dan putih. Warna-warna kontras yang bisa bikin mata mendelik karena cerahnya.

Cupcake dengan dekor figurin ini didominasi oleh fondant, dengan sedikit sentuhan royal icing.  Selamat menyambut bulan Desember ya….

 

Read Full Post »

Belajar bareng Hesti kali ini pesertanya sebagian dari PT.Sony dan sebagian lagi teman-teman yang emang minat belajar bikin kukis. Sayangnya ada beberapa yang terpaksa berhalangan hadir… Tapi tetep, modul dan celemek plus kukis hasil belajar harus dibawa ke kantor keesokan harinya. Hihihi…. Wah, enak banget yah bekerja di perusahaan yang kasih fasilitas hiburannya salah satunya boleh ikutan berbagai kursus atau pelatihan….

**pose dulu sebelum mulai…

** serius banget nih….

** naaaaahhh inilah hasil karya cookie-maker kita…..

**udah pada jadi nih…. tinggal dikemas….

Semoga setelah belajar bikin kukis bareng aku, bisa lebih semangat lagi bekerja di kantornya. Kan udah nggak jenuh lagi, setelah sehari bertransformasi jadi cookie maker. Hehehe….

Read Full Post »

Kepengen bikin kukis dengan hiasan motif belang-belang, berwarna-warni… atau selang-seling… Ternyata caranya gampang banget. Nggak seribet yang dibayangin deh….


1. Warnai kukis dengan mengisi sebagian kukis yang akan dimotif menggunakan royal icing basah. Untuk menghindari kering duluan, maka kerjakan sebidang-sebidang dulu aja.

2. Beri garis vertikal menggunakan royal icing warna lain. Dan pastikan royal icing dasar masih dalam keadaan basah.

3. Apabila ingin lebih berwarna-warni, tambahkan garis dengan warna lain di sisi yang diinginkan.

4. Ambil tusuk gigi atau alat bantu lain yang memiliki ujung runcing. Tarik garis horizontal melewati dua garis vertikal royal icing berwarna. Lakukan segera pada saat royal icing masih benar-benar basah.

Nah…. jadi deh kukis motif warna-warninya!

Read Full Post »

Pas kerjaan dah pada beres, pesenan dah siap semua, timbul hasrat ingin coba-coba. Dah lama pengen bikin rumah kukis, tapi kepending mulu. Trus pas malem minggu liat di sebuah toko kue, ada ginger bread house yang lucu… Jadi terbakar gelora pengen bikin secepatnya. Hihihi…

Karena bahan yang ready stock hanya untuk vanilla cookies, maka aku bikin pake resep vanilla aja. Meskipun rada rapuh, setidaknya pas udah dicover royal icing bisa lebih kuat.

Karena mau cepet, aku gak pake pola lagi…. ambil cutter bentuk kotak, cetak 4 keping. Yang dua biarin kotak untuk atapnya, duanya lagi aku bentuk segituga buat dinding depan belakang. Nggak pake dinding samping kiri kanan. (Hehehe… suka-suka dong, rumah-rumah gue…. mau dibikin bentuk kemah juga terserah… yang penting bisa berdiri!)

Nah, buat yang kepengen pesen, ini hiasan santa klausnya bisa request asalkan di tbk ada. Kalo yang di tbk nggak ada ya ntr aku bikinin figurine dari fondant. Tapi jangan protes kalo harganya beda. Hehehe…

Untuk dasarnya dikira2 aja cukup sama box mika ukuran 15cm. Langsung potong, panggang deh….

Nah berikutnya pohon natal dari kukis. Nggak sulit untuk bikinnya. Tinggal pake cutter bintang dari ukuran yang besar sampe yang paling kecil. Warnain, trus tumpuk-tumpuk. Hiaslah sesuka hati…

Dan menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, maka dipack dengan tabung mika satu persatu. Supaya nggak tabrakan satu sama lain, gencet-gencetan kiri kanan, yang bisa mengakibatkan kecelakaan dan pohon bisa termutilasi.

Hadoooh…. makin malem makin aneh nih bahasku. Yang jelas ini kukis-kukis lucu-lucu. Yang mau pesen bisa langsung contact me!

Selamat datang bulan Desember…..

Read Full Post »

Kepengen bikin kukis hias? Takut mentok ide di jalan? Bila merasa kreativitas masih belum tergali dalam-dalam, nggak usah bingung. Bikin panduan dahulu sebelum mulai membuat kukis.

  • Siapkan kertas, pensil, pensil warna, dan cookies cutter.
  • Jiplak gambar mengikuti bentuk cookies cutter yang ingin dicetak.
  • Warnai dan gambar sesuai dengan imajinasi kita.
  • Gambar desain siap untuk diaplikasikan di atas kukis hias.

 

Bila tidak memiliki cookies cutter, tapi nemu gambar yang lucu? Kalo bikinnya cuma beberapa buah, nggak usah repot nyari tukang bikin cookies cutter. Caranya :

  • Siapkan gunting, langsung potong gambar lucu tersebut.
  • Letakkan di atas adonan kukis yang sudah digilas dan siap dicetak.
  • Potong kukis menggunakan pisau kecil mengikuti pola yang kita gunting tadi.

 

Dan kalo nggak nemu gambar yang diinginkan, tapi masih kekeuh kepingin bikin suatu gambar, siapkan pensil dan kertas tebal. Gambar pola, dan gunting. Lakukan hal yang sama seperti gambar yang sebelumnya.

Jadilah kukis sesuai dengan yang diinginkan….

Read Full Post »

Sebentar lagi bulan Desember… waktunya musim dingin tiba… Meskipun di Indonesia nggak ada musim dingin, ya anggap aja musim hujan deh!

Tema kukis kali ini anak-anak cewek dan cowok yang berpakaian ala winter. Pake syal, pake gloves alias sarung tangan, pake boots, dan juga nggak lupa bajunya tebal.

Wuuuuuuzzzz…..wuuuzzz….. Brrrrhhhhhh!

Read Full Post »

Waktu Mba Nurul minta ide buat bagi-bagi cake untuk bu guru di sekolah, langsung terlintas tentang minicake. Sebelumnya sih belom pernah bikin… hihihi. Cuma kan ya nggak beda dengan cake ultah lah ya… Hanya ukuran aja yang dibuat jadi kecil. Dan hiasannya juga lebih simple tergantung yang request.

Setelah timbang menimbang, ukur-mengukur, dan hitung-menghitung…. Ukuran kembali ke permintaan awal, 10×10 cm aja. Dengan hiasan buttercream. Dan kata kunci adalah buat anak cewek, suka warna pink!

Aku pilih tema kebun bunga dengan gambar utamanya kupu-kupu, supaya lebih ‘girly’. Warna dominan pink dan ungu. Supaya keliatan cerah, tambah warna kuning mengelilingi si kupu-kupu. Nah, disamping-sampingnya dihias pake kombinasi warna hijau muda dan tua biar keliatan lebih hidup.

Setelah itu  aku kemas di dus mika transparan. Supaya cakenya terlihat dari luar…. **bukan niatnya bikin ngiler orang lain loh, cuma mau pamer… hihihi**

Selain minicake di atas, Mba Nurul juga ngorder kukis-kukis hias buat dibagi-bagikan ke teman-teman sekolah. Request 3,5 kilo. Pokoknya kalo bisa minta diusahakan  dijadiin minimal 70 kukis.

Setelah jadi, ditimbang, eh ternyata jadi 77 kukis… hihihi!

Malemnya Mba Nurul kirim pesan ke aku, sukaaaaa dengan dekorasinya. Alhamdulilaaahhh 🙂

 

Read Full Post »

Waktu mau ikutan bazaar @ Kemang Village, terlintas buat bikin cupcake yang temanya Little Family…

Akhirnya dibikin cewek mungil, sosok ayah dan ibu.

Lumayan buat yang lagi cari inspirasi buat gift ke temen, saudara , atau tetangga.

Dan nggak usah repot-repot, tinggal inbox aku aja buat pesan….

Kurir meluncur ke TKP hihihi….

Read Full Post »

Waktu si papa mau ultah, pikir-pikir pengen bikin cake dari fondant. Tapi kebarengan sama segambreng orderan pempek dan bareng sama persiapan bazar. Jadi riweuh… Eh kok kebetulan ada request order Oreo JCC.

Ah, pikir-pikir sekalian aja nih bakingnya. Toh nyiapinnya baareng, manggangnya juga muat barengan. Akhirnya diputuskan untuk bikin JCC ajah.

Untuk topping, awalnya mau dibikin Oreo juga. Tapi menurutku kurang eye-catching buat ultah. Lagian udah berkali-kali bikin Oreo JCC. Untuk suami tercinta kan kudu bikin yang cepecial. Hihi….

Akhirnya dibikin aja kolam blueberry….plush garnish buah-buahan di atasnya. Mau nyari strawberry biar cantik, tapi waktunya dah mepet ah… akhirnya minta anggurnya Fio di kulkas. Hihihi…**maaf ya dek, ntr minta ganti sama papa** Loh???

Nggak nyadar, untung matching nih antara tulisan sama warna lilinnya … hihihi! Kalo nggak jadi tabrak lari deh warnanya…

Nah, pandanglah wajah gadis kecilku! Yang biasanya cuma histeris kalo liat pempek di penggorengan, kali ini heboh juga liat cake. Berhasrat pengen ngeremet, dan di enyek-enyek **bahasa Fio**

Biar ncesnya gak jatuh, maka bibir bawahnya digigit dulu. Hihihi….

Happy Birthday ya Papa… Mama sama Fio selalu mendoakan yang terbaik untuk Papa. Amin…

Read Full Post »

Belajar bareng kali ini nyoba bikin kukis hias bareng-bareng. Awalnya berlima, eh ternyata yang dua berhalangan hadir. Maka belajar bareng tetap berjalan.

Mereka yang ikut adalah teman-teman baru. Sebagian mereka ngeliat liputan di tipi, sebagian lagi dari blogwalking ke halaman blogku. Senang rasanya dapet temen-temen baru seperti mereka.

Teman-teman ini pekerja kantoran yang masih juga nyari kesibukan lain di luar kantor. Salut buat mereka. Hehe… **secara aku yang fulltime di rumah aja kadang masih ngerasa kurang waktunya, gimana mereka yah? hihihi**

Dengan semangat yang tinggi, meskipun udah rada lowbat tapi tetep konsentrasi ngeliatin royal icing menari di atas permukaan kukis.

Apalagi waktu belajar mewarnai Royal Icingnya, hayah…. pada rebutan mangkok dan pewarna. Kayaknya besok-besok aku mesti pinjem mangkok sama mamang bakso yang suka lewat di depan rumah kali yah? **Glekkkk!!**

Liat kan? Betapa seriusnya kedua wanita berkacamata ini? Sampe-sampe nggak sadar itu kacamata udah pada melorot. Hihihi… piss ya mba-mba :b

Ternyata menurut mereka bikin kukis hias itu nggak susah lho. Ini terbukti mereka bisa merampungkan belajar bareng kukis hias ini dengan hasil yang bikin mereka mesam-mesem liat kreasi tangan mereka sendiri. **aku nggak ngerti juga makna sesungguhnya dari mesam-mesemnya itu sendiri hehehe**

Bravo ya Trio Macannn… eh salah! Trio Mba Wanti, Mba Dyah, dan Mba Fanny…. !

 

 

Read Full Post »

Older Posts »

%d bloggers like this: