Feeds:
Posts
Comments

Archive for October, 2010

Waktu lagi iseng-iseng nyari ide buat bikin craft edisi christmas, Puri buka-buka koleksi buku yang ada di rak. Pas buka-buka Wilton Yearbook, ada gambar pirates yang lucu-lucu. Langsung minta dibikinin, untuk kado katanya.

Berhubung cutter boys dari wilton belom punya, bongkar-bongkar cutter 101 wilton, eh ada cutter gingerbread. Hihihi… dicobain aja pake cutter itu. Waktu masih berupa kukis polos nggak ketara sulitnya. Begitu juga waktu aplikasiin RI polos….masih ada harapan bisa mirip. Ternyata, kesulitan itu datang waktu cutting fondant bentuk baju dan celananya. Hadoooh, kok jadi terlihat gendut dan buntek?

Giliran berpindah tangan ke asisten, Ikke bilang…. “Mba, kok celananya jadi kaya rok rumbai-rumbai yah?”

Bener juga…. tapi menurut aku , “Ini mah malah kayak penari India nih, bukan bajak laut!” …… Gedubrak!

Untung aja yang order nggak protes. Malah bilang lucu….

Jadi inget kata Mickey Mouse di Disney Playhouse “There’s no right or wrong, when

Advertisements

Read Full Post »

Royal Icing

Dulu aku sedikit kesulitan waktu mencoba buat kukis hias. Terutama royal icing yang menggumpal atau bergerindil. Jadinya kurang cantik dan mulus menurutku.  Setelah membaca beberapa literatur dan membanding-bandingkan, akhirnya aku menemukan cara yang cocok buatku untuk membuat kukis hias pada Romantic Cake dari Peggy Porchen.

1. Ayak gula bubuk.

2. Siapkan putih telur berkualitas baik dan pastikan dalam keadaan suhu ruang.

3. Kocok dengan mikser , gunakan Speed 1 atau kecepatan rendah hingga mendapatkan tekstur stiff peak seperti gambar di atas.

4. Untuk mendapatkan soft peak, bisa hentikan pengocokan pada saat sudah mendapatkan tampilan seperti gambar di atas. Atau, bila sudah terlanjur menjadi stiff, bisa tambahkan sedikit air dan diaduk hingga mendapatkan kekentalan seperti gambar. Gunakan adonan untuk membuat border, outline, atau dots pada kukis hias.

5. Untuk flooding ruang tengah kukis hias, gunakan royal icing yang sedikit lebih encer. Bisa disebut dengan running consistency. Tambahkan beberapa tetes air sambil diaduk hingga pada saat adonan diangkat akan meluncur perlahan dan tak terputus kebawah.

Semoga ulasan di atas bisa sedikit memperjelas bayangan bagaimana formula Royal icing yang pas untuk kukis hias.Sejak menemukan formula yang pas untuk Royal Icing, aku jadi jatuh hati sama kukis hias. Hehehe…. nggak ada kesel-kesel lagi ngeliat permukaan royal icing yang nggak rata…. Makasih ya Mba Peggy….

Read Full Post »

Hampir menjelang malam Puri mampir kerumah sebelum ke workshopnya. Sembari nyari ide buat bikin pernak-pernik santa klaus, dia request minta dibikinin cupcake … sebanyak tujuh buah aja.

Kebetulan ada Nia yang order Barney cupcakes dan requestnya cuma 6 pcs… Nah, karena ada barengannya, jadilah satu set cupcake dibagi dua orang…. dengan tema yang berbeda.

Karena Puri buat pacarnya yang mau ultah, maka desainnya minta dibikinin Boys and Girls aja. Plus pake gambar muka baby juga buat lucu-lucuan. Rambutnya juga minta diwarna-warni kayak yang ada dalam Planet Cake. Dan ekspresinya juga minta dibeda-bedain. Hihihi….

Yang enam pieces bisa masuk box, sisanya pake mika setengah bola deh akhirnya. HAmpir aja gagal acara kasih surprise cupcake karena tiba-tiba besokannya Puri mendadak sakit. Huhuhu….itu cupcake udah dengan setia minta diambil ama si empunya.

Sampe akhirnya tiba-tiba jam setengah dua belas malam Puri ketok-ketok rumah mau ambil cupcakenya buat dianter kerumah Ando, her beloved boyfriend.

Semoga sukses kado cupcakenya ya Puri……

Happy Birthday Ando…. !

Read Full Post »

Rencana awalnya, si Tania kepengen bikin adult cake. Haduh, lagi-lagi rasanya aku belum sanggup. Hihihi… Nggak tega mau bikinnya! Belum sempet kesampaian bilang, eh yang punya hajat bilang kepengen JCC aja. Ahaiyy…senyum deh langsung! Nggak perlu berdilema lagi…

Cake udah disiapin buat Senin malam, eh ternyata jadinya minta dianter pake kurir. Untung ngasih tau pas cake baru dibikin. Langsung bertengger di freezer deh nih cake. Trus Selasa pagi langsung disiapin. Sambil nyiapin kukis hias juga, ngedekor JCC nggak makan waktu lama udah kelar. Biar rada-rada beda dari yang udah-udah, buat my best friend ini aku tambahin coklat sekelilingnya. Hehe…

Pas udah kelar dan menunggu kurir sampe, eeeehhh Tania baru ngabarin minta dipakein nama. OMG…mana keburu lagi… ini kukis hias juga lagi ngantri mau diambil yang punya. Huhuhu…terpaksa deh ini cake tanpa nama.

Happy birthday ya Tan… thank’s juga buat Ferdy yang udah berbaik hati ngasih kiriman cake buat Tania, sahabat baiknya. Hehe….

Read Full Post »

Ini salah satu orderan temenku. Ceritanya mau kasih kado buat anak temennya sebagai ucapan Happy Belated Birthday gitu.  Requestnya 6 pcs aja. Kebetulan banget barengan dengan Puri yang juga lagi request cupcake tapi lagi kebingungan karena cuma pengen 7 biji aja. Sedangkan minimal orderku kan 12 pcs. Hehehe….gayung bersambut deh….

Berhubung si Matthew suka banget sama Barney, maka diputuskan pake tema Barney. Awalnya mau dibikin pake buttercream dan edible image. Tapi akhirnya berubah pikiran jadi figurin aja. Pasti jadinya lebih lucu dan bikin gregetan kalo si kecil liat figur kesukaannya. (Tiba-tiba inget Noora yang nyimpan cupcakenya sampe lama dan nggak boleh dimakan, plus suka diajak ngobrol itu figurin spongebobnya)

Dan gara-gara ngerjainnya barengan dengan punya Puri, kenapa juga sampe salah liat catatan tanggal birthdaynya…. Aduh, ini kesalahan aku yang paling dodol! Sebenernya hal yang mudah buat ngerubahnya, kalau aja cupcakenya belom kebawa kurir yang baruuuuuuu aja jalan waktu aku baca message Nia yang protes abis liat foto yang aku kirim.Haduh, nggak enaaaaak banget. Tapi mau digimanain lagi? Bakul juga manusia hiks hiks….  Semoga yang nerima nggak kaget. Kalo kaget, udah aku sediain figurin pohon supaya bisa berteduh di bawahnya… **ngawur**

Tapi dari keseluruhan, aku seneng ngerjain orderan ini. Coz ini adalah tema Barney yang pertama kali. Hihihi….Fio yang juga lagi suka banget sama ‘Mammi’ (dia belom bisa bilang Barney) ngintip-ngintip waktu aku bikin figurinnya. “Mammiiii….,” bisiknya sambil mencet kepala Barney yang pertama aku buat….!

Oh naaak… terpaksa bikin lagi! Untung badan Barney yang lagi diangin-angin nggak ikutan dipencet juga.Setelah jadi, tetap menjaga dari jangkauan tangan Fiona, akhirnya selesai juga…

Happy Belated and Wrong Number Birthday, Matthew…

I’m so sorry for my biggest mistake ;b

Read Full Post »

Rasanya belum hilang capeknya bulan ramadhan kemarin. Kok ya udah bulan Oktober aja… Sudah saatnya mempersiapkan kukis edisi Natal. Beberapa cookies cutter sempat terbeli Desember tahun kemarin. Tapi karena muncul ide bikin cookies pas udah mepet-mepet hari Natal, maka project kukis hias nggak jalan deh. Keburu hari H. Hihihi….

Dan project untuk tahun ini pun dimulai. Sekalian mempersiapkan bazaar tanggal 28 Okt di Kemang Village ini, bikin sample Christmas Cookies dengan beraneka bentuk.

Dekor yang digunakan masih seputar royal icing. Namun aku bedakan menjadi dua. Yang satu full royal icing, satunya lagi pake aneka motif taburan. Ada yang pake dried coconut, sugar, maupun sprinkle.

Warna putih, merah, dan hijau masih mendominasi untuk tema kukis Natal ini. Aku suka banget dengan warna-warna yang kontras begini. Rasanya lebih berani aja. Hihiihi…

Beberapa komentar yang aku dapat adalah “Gemeeeessss liat kukisnya” .  Setelah dijeprat-jepret dengan susunan properti yang didapet dari ngoprek workshop tetangga **thank’s to Puri Natasande, my beloved neighbour**

Christmas Tree dibuat dengan berbagai ukuran. Ada yang kecil, sedang, hingga besar. Nah, untuk yang besar mesti dicover dengan fondant supaya lebih kokoh. Dan dicetak dengan ketebalan yang sedikit lebih ekstra supaya nggak gampang patah.

Berikutnya adalah Bell cookies. Aku belum nemu banyak motif yang bisa kuaplikasikan di bell ini. Mungkin nanti seiring berjalannya waktu.

Kalo si Mr.Snowman ini greget deh menghiasnya. Karena menurutku, jadinya tuh lucu-lucu. Baik polos maupun yang divariasikan. Apalagi yang pake dried coconut, huhuhu….seolah-olah itu beneran si Mr.Snowman kena salju…. brrrrhhhhh…

Kalo untuk variasi Socks nggak terlalu susah. Yang nggak mau pusing bisa liatin motif  kaus kaki bayi ato anak-anak yang lucu-lucu. Trus aplikasikan aja di kukis hias ini.

Kalo untuk snow cookies, lebih lucu bila ber-dazzle gitu. Supaya nampak seperti kristal yah? jadi lebih kupilih menggunakan teknik sugaring di atas kukis hiasnya

Begitu juga dengan yang Star Cookies. Supaya efek sparkle lebih nampak, jadi dibuat seperti ini deh.

Kalo joystick, dibikin kaya gimana juga tetep lucu. Cuma sayangnya dengan bentuk yang memanjang seperti ini jadi lebih gampang patah.

Berikutnya adalah mini Christmas Cookies…. karena bentuknya yang mini maka bisa dikemas dalam toples deh…

Nah, demikianlah sebagian besar Christmas Cookies yang sudah siap untuk dilaunching dari dapurnya Culinary Corners. Semoga banyak yang suka deh….

Read Full Post »

Berbagi sedikit cerita tentang orderan ramadhan. Ini adalah tahun pertama aku jualan kue di bulan Ramadhan. Selama hampir sembilan tahun berkutat dengan keranjang parcel, kini putar haluan jadi bakul kue.

Alhamdulilah, setelah aku hitung-hitung ternyata hampir 300-an toples…plus 250-an stik batang besar dan 100-an stik batang kecil. Beberapa request terpaksa nggak bisa dipenuhi (mohon maaf buat temen-temen yang terpaksa nggak bisa icip-icip kukisku). Dengan kata lain udah nggak sanggup lagi…. (kayak lagu Mba K D).  Soalnya Asisten satu harus pulang ke Lampung buat ngurusin Mom’s project. Jadi cuma berdua sama asisten dua yang dateng pagi pulang sore, dateng lagi malem pulang tengah malam.  Dan semua pesanan harus aku kirim ke seluruh penjuru sepuluh hari sebelum hari H, karena aku harus ke Lampung dulu sebelum H-3 balik ke Jakarta lagi. Kudu pandai-pandai menyiasati supaya Miss Fio tetap diutamakan, tapi pesanan juga terselesaikan. (Alhasil begadang terus tiap hari)

Karena ngerasa antara jumlah pesanan dengan SDM nggak seimbang, maka aku putuskan hanya menerima satu jenis dekor aja. Dekor semua aku kerjain pake royal icing. Yang pake fondant cuma beberapa gelintir karena udah terlanjur diterima dari sebelum bulan Ramadhan

Nah, foto-fotonya sebagian sempat aku dokumentasikan, dan ada juga yang nggak sempet karena udah uber-uberan sama expedisi yang nungguin pick up barang.

Nah, untuk yang toples motif animal dan  jadi salah satu best seller waktu Ramadhan kemarin. Sayangnya motif ini muncul disaat menjelang tutup order.  Bakulnya dah bener-bener nggak sanggup, setiap hari harus jadi helikopter hihihi….

Untuk model-model lain yang ikut meramaikan bulan ramadhan udah ada di postingan sebelum-sebelumnya.

Ah…akhirnya selesai juga tugas di bulan Ramadhan. Begitu selesai packing terakhir, ternyata tugas belum berakhir… Masih harus packing buat ke Lampung. Terpaksa deh hari sebelum berangkat ke Lampung nggak tidur juga sampai pagi. Hehe nggak apa-apa lah, besoknya bisa balas dendam puas-puasin tidur.

Harapan aku kedepan sih semoga tahun depan bisa punya asisten lebih hehehe **mengharap boleh kan, daripada enggak…**

Minal Aidin Wal Faizin yah…..

Read Full Post »

Older Posts »

%d bloggers like this: