Feeds:
Posts
Comments

Archive for March, 2011

Kali ini Culinary Corners berkesempatan mengisi rubrik di majalah SEKAR (majalah wanita Indonesia) – EDISI 50/11 (halaman Bonus Sekar 1-4).  Membuat tiga jenis kukis, yaitu kukis stick, kukis tanpa stick, dan kukis tiga dimensi. Disertai resep , step by step, lengkap dengan tipsnya….

Yuk, diburu

Advertisements

Read Full Post »

Mba Lely, ibunda Enzhy sudah order dari jauh hari sebelum hari H. Mintanya cake dengan figur gadis kecil, plus binatang-binatang peliharaannya. Ada ayam jago, kura-kura, dan kucing belang coklat.

Berhubung belum pernah liat si Bday Girl, akhirnya foto Enzhy di tag via facebook. Hehehe… kebayang deh jadinya.

Untuk warna sengaja aku pilih warna-warni supaya keliatan lebih cerah. Dan untuk kesan girly, cover atasnya dipilih warna ungu pastel.

Dan berikut ini adalah figur-figur binatang kesayangan Enzhy.


Untuk pelengkap bagi-bagi di hari jadi Enzhy, Mba Lely juga order kukis dalam toples kecil buat dibagi-bagi ke teman-teman Enzhy. Wah, senengnya si Enzhy mau berulangtahun rame-rame dengan teman-temannya.

Karena dekat, semua pesanan diambil sendiri oleh Mba Lely. Sempet ketemu juga akhirnya. Makasih ya Mba Lely… dan Happy birthday juga buat Enzhy 🙂

Read Full Post »

Pertama kali Mba Yuni mau order nggak kesampaian gara-gara bakul kuenya lagi cuti, alias vekesionggg…. hihihi! Akhirnya jadi juga pesen lagi, kali ini untuk ibu beliau yang mau ultah.

Minta basecake Japanese Cheese Cake. Tapi nggak mau topping buah-buahan. Akhirnya diputuskan untuk pake buttercream aja. Pilih-pilih desain, Mba Yuni request cake yang mirip sama desain dalam buku buttercream milik NCC.  Cuma, roti marie minta diganti oreo.

Jadilah seperti ini. Sunflowernya aku buat rada gendutan supaya keliatan subur. Hihihi…. Warnanya yang ngejreng kuning-hijau dan basenya putih bikin cerah. Wah, waktu dikirim kuenya, Mba Yuni lagi sibuk training dan gak bisa menghadiri ultah sang Mama. Yang penting doanya ya Mba…

🙂

 

Read Full Post »

Kali ini peserta Belajar Bareng Hesti berasal dari kota Bangka Belitung… jauhnyaaa (menurut aku, lha wong belum pernah kesana hehehe). Berhubung tempatnya jauh dan waktunya mepet,  materinya minta digabung aja. Cupcake buttercream flowers dan figurin fondant.

Untuk pertama kalinya Mba April bersentuhan dengan buttercream. Dan feelingnya udah mulai jalan waktu pegang piping bag.  Gigih kepingin bisa…

Dan…. tadaaaaaaaaaa….. inilah hasilnya :

Masih terus semangat ’45 langsung ngebut belajar fondant figurin.  Sampe dahinya kena tepung pun nggak nyadar. Hehe…

Dan nggak sia-sia itu dahi kena tepung. Ini adalah cake dengan figurin buatannya sendiri. Hmmm…. pulang ke Bangka Belitung dengan terang berseri-seri…

Gimana nggak berseri-seri? Tuh meskipun capek, pegel, ngantuk, tapi masih cerah ceria kena kamera….

Semoga bermanfaat dan bisa terus maju berkembang di Bangka Belitung sana ya Mba 🙂

Sukses terussss!!

 

Read Full Post »

Masih edisi “Suara Serak”. Haduhhh , semakin hari semakin berasa pita suara tuh sangat sangat berharga. Betapa susahnya berkomunikasi dengan suara ngos-ngosan seperti ini. Hiiik….hiiikkk…hiiikkkk! Capeeeek….

Hihihi…kalo sudah suara nggak jelas begini kasian ama customernya, harus mendengar super hati-hati apa yang diucapkan si bakul kue . Tapi alhamdulillah, Bu Ifa masih bisa menangkap apa yang aku bicarakan.

Awalnya mau nambah figurin 2 pcs lagi. Tapi setelah sadar cakenya nggak gede-gede amat, Bu Ifa urung nambah si Spongebob sama Doraemon. Cukup sudah si Hikam ditemani oleh Ipin dan Upin. Temanya sih mereka bertiga main bola. Lha wong dekor dasar cake minta motif bola warna-warni. Berhubung nggak punya cookie cutter hexagon, alhasil motong satu2 motif hexagonnya. Hehehe….lumayaaaaannnn….

Pas mau bikin huruf sempet bingung mau pake warna apalagi? Udah rame banget warnanya. Alhasil kupilih coklat muda, ditotol-totol pake royal icing warna kuning biar ceria.

Selain cake, Bu Ifa order kukis sekalian untuk isian goodies bag. Pake kukis alphabet dengan inisial HIKAM. Order sekilo cukup, jadinya hampir 20 set plus 2 pcs kukis stick.

Diameter kukis sekitar 3,5cm. Dan ukuran hurufnya rata-rata sekitar 2,5 hingga 2,7cm.

Nah, HIKAM… selamat ulangtahun ya… dari sms Bu Ifa, si Hikam suka dengan kuenya. Dari segi rasa basecakenya, Bu Ifa ngerasa cocok. Aku pake buttercake dengan lapisan buttercream rasa strawberry.  Cuma menurut Bu Ifa fondant emang kemanisan… hehehe dari sananya sih… Tapi so far, beliau bilang recomended. Bisa senyum deh….  *wink*  🙂

Read Full Post »

**) Kok judulnya From Ria? Ya iyalah…. ini from Ria buat pacarnya… Pesennya sih tetep di Culinary Corners … hihihi

Usai cuap-cuap pas sesi Belajar Bareng Kukis Hias , disaat menjelang kehabisan suara (gejala batuk menerpa) , tiba-tiba terima telepon kepingin order cupcake.

Temanya dokter-dokteran kayak Cupcake For Uwie , tapi ibu dokternya diganti jadi Pak Dokter. Dan dominasi warnanya minta diubah jadi biru.

Untuk stuffs sebagian ngikutin yang udah ada… , plus tulisannya juga…

Dan ditambah nama si birthday boy, plus ucapan happy birthday dari sang pacar…. (cihuiyyyy)

Berhubung kalo order cupcake kan minimal 12pcs, trus karena pesennya mendadak dan pas nggak ada sharingan, maka sisanya yang 6 pcs buat dimakan sendiri aja sama si pemesan. So, sisanya pake swirl buttercream simple aja. Dan biar matching warnanya tetap dipadupadan pake buttercream warna biru juga.

Dikirim dari pagi sama kurir. Dan sore-sore si pemesan sms seneng liat pesanannya. Aku baru baca malem-malem karena sejak kurir pick up, aku langsung hijrah kerumah Mamadek buat masak nasi minyak. Alhamdulillah…Ria bilang cupcakenya lucu. Thank’s Ria….

Read Full Post »

Untuk pertama kalinya workshop yang baru kupindahkan kesebelah rumah dipake buat belajar bareng kukis hias. Meskipun tempatnya masih setengah melompong, nggak menyurutkan semangat teman-teman buat belajar bareng.

Dan pesertanya pun heboh penuh semangat. Sebelum jam sembilan udah pada berkumpul. Haaaa… senangnya memulai belajar di pagi hari. Saat tubuh masih segar dan pikiran masih fresh. Mendukung imajinasi untuk berkembang lebih dahsyat…  ** hellleeeeeeehhhh….**

Liat aja mba-mba ini, sampe tertunduk-tunduk, dicolek pun nggak nengok…. **mba dompetnya jatuh tuuuhhhh**

Nah, yang ini ibu dan anak bekerjasama dengan baik. Aihhhh senangnya Kak Syifa udah pintar menghias kukis sendiri…. Jadi kepengen Fiona cepet gede, biar bisa bantuin mama didapur **ngarep**

Semangat ’45 pun masih terus menyala… Nggak ku-ku tangan satu, tangan kedua digunakan untuk menyangga. Siiiippp…. semoga nggak tambah gemetar waktu difoto… Cheerrsssss…. hihi..

Eng ing eeenggg….. nah, inilah hasil jerih payah teman-teman semua…. Termasuk si kesil yang udah mulai jatuh hati dengan kukis hias…

Sesi terakhir emang waktunya unjuk gigi hasil bikinan masing-masing…  Hmmm… kayaknya sepulang dari belajar langsung ketagihan bikin lagi nih… Yuk ah, mumpung masih terus semangat!

Read Full Post »

%d bloggers like this: